Barbie (2023) Online Sub Indo - INDOFILM

Barbie (2023)

4019 voting, rata-rata 7.3 dari 10

Barbie (2023) – “Barbie,” karya sutradara dan rekan penulis Greta Gerwig , adalah pencapaian yang memukau, baik secara teknis maupun nada. Ini adalah pesta visual yang berhasil sebagai pelarian gembira dan seruan perang. “Barbie” dipenuhi dengan perhatian terhadap detail yang sempurna sehingga Anda tidak mungkin bisa menangkap semuanya dalam satu kesempatan; Anda harus mencurahkan keseluruhan tontonan hanya pada aksesorinya saja, misalnya. Desain kostum (dipimpin oleh dua- pemenang Oscar kali ini Jacqueline Durran ) dan desain produksi (dipimpin oleh enam kali nominasi Oscar Sarah Greenwood ) selalu cerdas dan penuh warna, sesuai dengan ikon yang terus berkembang, dan sinematografer Rodrigo Prieto(nominasi Oscar tiga kali) memberikan segalanya kilau yang mengilap. Bukan hanya Gerwig & Co. yang telah menciptakan kembali sejumlah Barbie dari sejarahnya selama puluhan tahun, melengkapinya dengan berbagai pakaian dan gaya rambut, dan menempatkannya di rumah impian yang masih asli. Merekalah yang menghidupkan angka-angka ini dengan energi menular dan kedipan mata.

“Barbie” bisa menjadi sangat lucu, dengan momen-momen tertawa terbahak-bahak yang tersebar luas di mana-mana. Mereka datang dari kepicikan dunia yang indah dengan warna merah jambu dan komedi fisik momen ikan di luar air serta referensi budaya pop pilihan ketika dunia luar semakin merambah. Namun karena kampanye pemasarannya begitu cerdik dan tersebar luas, Anda mungkin menyadari bahwa Anda telah melihat cukup banyak momen yang terinspirasi dari film tersebut, seperti penghormatan “ 2001: A Space Odyssey ” dan sikap Ken yang mengasihani diri sendiri di tahun 80-an. kidung. Begitulah kompleks industri yang diantisipasi.

Jadi Anda mungkin sudah mengetahui plot dasarnya: Barbie ( Margot Robbie ), Barbie paling populer di Barbieland, mulai mengalami krisis eksistensial. Dia harus melakukan perjalanan ke dunia manusia untuk memahami dirinya sendiri dan menemukan tujuan sebenarnya. Pacarnya, Ken ( Ryan Gosling ), ikut serta karena keberadaannya bergantung pada pengakuan Barbie terhadapnya. Keduanya menemukan kenyataan pahit—dan mendapatkan teman baru—sepanjang jalan menuju pencerahan. Pendarahan realitas nyata menjadi sebuah fantasi yang direkayasa secara obsesif mengingatkan kita pada pengungkapan “ The Truman Show ” dan “The LEGO Movie,” tetapi melalui prisma masam yang khususnya milik Gerwig.

Ini adalah film yang mengakui proporsi fisik Barbie yang tidak realistis—dan berbagai masalah tubuh nyata yang dapat ditimbulkannya pada gadis-gadis muda—sambil juga merayakan perannya sebagai ikon feminis. Lagipula, sudah ada boneka Barbie astronot (1965) sebelum ada wanita sebenarnya di korps astronot NASA (1978), sebuah pencapaian yang diperingati “Barbie” dengan menunjukkan dua wanita berjas saling tos di antara bintang-bintang, dengan Robbie’s Barbie yang berada di bumi memberi hormat kepada mereka dengan ucapan cerah, “Hore, luar angkasa!” Ini juga merupakan film di mana Mattel (produsen boneka) dan Warner Bros. (distributor film) setidaknya menciptakan kesan bahwa mereka terlibat dalam lelucon yang secara mengejutkan merugikan mereka. Kantor pusat Mattel memiliki ruang konferensi luas di lantai paling atas yang hanya dihuni oleh pria berbentuk hati, “ Dr. Strangelove”-terinspirasi lampu yang melayang di atas meja, namun CEO Will Ferrell menegaskan bahwa “kamar mandi netral gender di wazoo” perusahaannya adalah bukti keberagaman. Ini adalah trik yang bagus.

Sebagai bintang film tersebut, Margot Robbie menemukan keseimbangan yang tepat antara sindiran dan ketulusan. Dia adalah pilihan casting yang sempurna; tidak mungkin membayangkan orang lain berperan. Wanita cantik berambut pirang dan bermata biru itu benar-benar terlihat seperti itu, tentu saja, tapi dia juga memancarkan optimisme yang tak kunjung padam dan berlebihan yang diperlukan untuk dunia yang tinggi dan penuh permen ini. Belakangan, seiring dengan berkembangnya pemahaman Barbie, Robbie dengan ahli menangani dialog yang lebih rumit oleh Gerwig dan rekan penulisnya serta sering menjadi kolaborator, pembuat film Noah Baumbach . Dari senyuman yang menyilaukan hingga setetes air mata dan setiap emosi di antaranya, Robbie menemukan energi dan nada yang ideal dalam keseluruhannya. Penampilannya sungguh menyenangkan untuk disaksikan.

Namun, Ryan Gosling adalah seorang pencuri adegan yang konsisten saat ia menikmati kelemahan himbo Ken. Dia berubah dari kekasih Barbie yang membutuhkan menjadi pria yang sombong dan macho, seraya dia langsung memikirkan bagaimana menurutnya pria sejati harus bersikap. (Pemirsa yang akrab dengan geografi Los Angeles khususnya akan menyukai tempat-tempat yang memberikan inspirasinya.) Gosling menjual kesungguhan karakter rahang perseginya dan dapat memanfaatkan akar teater musikal “All New Mickey Mouse Club” miliknya secara bersamaan. Dia benar-benar hebat.

Dalam ansambel film yang sangat besar—di mana semua perempuan adalah Barbie dan laki-laki semuanya Ken, dengan beberapa pengecualian—ada beberapa hal yang menonjol. Mereka termasuk Kate McKinnon gonzo yang disebut sebagai “Barbie Aneh” yang menempatkan karakter Robbie di jalurnya; Issa Rae sebagai Presiden Barbie yang sungguh-sungguh; Alexandra Shipp sebagai Dokter Barbie yang baik hati dan cakap; Simu Liu sebagai Ken yang suka bicara sampah yang menyiksa Ken Gosling; dan America Ferrera dalam peran penting sebagai karyawan Mattel. Dan kita tidak bisa melupakan Michael Cera sebagai Allan, yang kikuk dengan canggung di tengah lautan Ken yang keren—walaupun semua orang melupakan Allan.

Namun meskipun “Barbie” sangat ambisius dan menarik, terkadang hal tersebut juga tidak seimbang. Setelah tampil kuat dengan gelombang demi gelombang kegembiraan, film ini terseret ke tengah karena menyajikan tema-tema yang lebih serius. Mustahil untuk tidak mengagumi bagaimana Gerwig mengambil langkah besar dengan gagasan-gagasan memabukkan selama musim blockbuster yang tidak masuk akal, tetapi dia menawarkan begitu banyak hal sehingga film tersebut terkadang berhenti di jalurnya yang mendorong untuk menjelaskan dirinya sendiri kepada kita—dan kemudian menjelaskan poin-poin itu lagi dan lagi. Sisi satir dan santai yang ia sampaikan sebenarnya adalah metode yang lebih efektif untuk menyampaikan gagasannya tentang bahaya maskulinitas dan hak yang beracun serta kekuatan kepercayaan diri dan kolaborasi perempuan.

Salah satu karakter menyampaikan pidato babak ketiga yang panjang tentang teka-teki menjadi seorang wanita dan standar-standar kontradiktif yang dianut masyarakat. Ibu paruh baya dalam diri saya mengangguk setuju, merasa dilihat dan dipahami, seolah-olah orang ini mengenal saya dan berbicara langsung kepada saya. Namun kritikus film lama dalam diri saya menganggap momen ini sebagai pembunuh momentum khotbah—terlalu berat, terlalu berlebihan, meski mengandung banyak wawasan.

Namun, jika ekstravaganza yang menyenangkan penonton juga dapat menjadi bahan pembicaraan yang bijaksana setelahnya, hal tersebut dapat mencapai beberapa tujuan secara bersamaan. Ini seperti memasukkan bayam ke dalam brownies anak Anda—atau, dalam hal ini, brownies. Situs Nonton Film Online Gratis : indofilm.tv

Oleh:
Diposting pada:
Tagline:She’s everything. He’s just Ken.
Rating:PG-13
Kualitas:
Tahun:
Durasi: 114 Min
Rilis:
Bahasa:English
Anggaran:$ 145.000.000,00
Pendapatan:$ 1.387.927.000,00
Direksi: